50 Tahun ATMI Surakarta, Kobarkan Api Vokasi

/ / Berita
50 Tahun ATMI Surakarta, Kobarkan Api Vokasi

Akademi Teknik Mesin Industri (ATMI) Solo berdiri tahun 1968 sebagai lembaga pendidikan vokasi, mempersiapkan calon tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI).

Sejak tahun 2011, ATMI berubah menjadi Politeknik ATMI Surakarta. Genap berusia 50 tahun pada tahun 2018 ini, ATMI tetap konsisten mempertahankan kualitas mutu lulusan, dengan satu mesin satu mahasiswa dan fokus pada pendidikan praktek.

Pionir pendidikan vokasi

50 Tahun ATMI Surakarta

50 Tahun ATMI Surakarta (Dok. ATMI Surakarta)

Sejak berdiri tahun 1968, ATMI telah meluluskan 3.508 mahasiswa yang tersebar di berbagai perusahaan dalam dan luar negeri. Tidak hanya itu, ATMI juga telah menyediakan tempat praktek baik instruktur maupun siswa bagi lebih dari 20 SMK, 20 lembaga tinggi pendidikan vokasi dan 19 industri.

Setidaknya sudah ada 750 industri menjalin kerjasama dengan ATMI sejak ATMI berdiri sebagai perintis pendidikan tinggi vokasi. Tidak hanya itu, ATMI juga telah membantu pendirian lembaga vokasi lain, diantaranya; Polman Bandung, Polman Astra, Puslastek UCC Tangerang, PT Sugar Group Lampung.

Sebagai ungkapan syukur atas Perayaan Ulang Tahun ke-50 ini, ATMI mengadakan berbagai rangkaian acara sejak September 2017.

Salah satu acara adalah penerbitan buku Romo Casutt SJ (direktur ATMI 1971-2000). Buku ini diterbitkan bukan untuk mengkultuskan sosok pria kelahiran Swiss tetapi untuk mengangkat sejarah ATMI dalam mengarungi sejarah dan melestarikan nilai-nilai kehidupan yang diwariskan oleh Romo Casutt di kepada anak didiknya di tanah kelahiran keduanya, Indonesia.

Buku yang diterbitkan oleh Penerbit Buku Kompas ini diluncurkan Senin, 29 Januari 2018 di Jakarta.

Puncak peringatan  50 Tahun

50 Tahun ATMI Surakarta

50 Tahun ATMI Surakarta (Dok. ATMI Surakarta)

Puncak rangkaian acara diadakan Sabtu, 29 September 2018. Pada pagi hari diadakan Perayaan Ekaristi di Kampus Politeknik ATMI Surakarta dipimpin Uskup Agung Semarang Mgr. Robertus Rubiyatmoko didampingi 26 pastor yang telah mendampingi dan berkarya di ATMI.

Puncak acara diadakan malam seni berupa Music Concert “TIMUR”, Inspired by Father Casutt’s Mission of Life” oleh Peni Candra Rini dengan tema “Kobarkan Api Vokasi”.

Pagelaran seni ini menampilkan 12 komposisi lagu dalam iringan gamelan Jawa dipadu dengan musik kontemporer. Lagu-lagu ini menceritakan tentang Romo Casutt, sejarah ATMI, dan pesan nilai-nilai kehidupan yang diberikan ATMI kepada lulusan- lulusannya.

Peni Candra Rini adalah seorang komposer, pencipta lagu, sinden, penyanyi kontemporer, dan dosen Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Sebagai penggiat seni, Peni telah tampil di berbagai panggung tidak hanya di Indonesia tetapi internasional.

Figur Romo Casutt, SJ

50 Tahun ATMI Surakarta

50 Tahun ATMI Surakarta (Dok. ATMI Surakarta)

Sosok Pastor atau Romo Cassut SJ menjadi filosofi  itulah yang melatarbelakangi  penciptaan dan pertunjukan musik “Timur”. Pertunjukan ini menjadi sebuah karya musik menggabungkan karakter Timur dan Barat agar bisa menyampaikan pesan kehidupan Romo Casutt, SJ.

TIMUR bermaksud mengapresiasi keberanian, tingginya rasa kemanusiaan, ketaatan, dan dedikasi Romo Casutt untuk Indonesia. Sebuah negara yang saat dia tiba pada tahun 1955 baru 10 tahun mengecap kemerdekaan.

Negara yang saat itu sedang berada pada salah satu titik kulminasi persaingan politik berbaur dengan tingginya semangat untuk mengejar ketertinggalan dari bangsa-bangsa lain di dunia.

Berkarya di negara yang sedang berada tahap transisi membutuhkan keberanian dan ketulusan pada level tertinggi. Pada situasi seperti inilah, perjalanan rohani Romo Casutt menjadi penentu.

Sebagai seorang pastor Jesuit, Romo Casutt ditempa dengan nilai-nilai yang selanjutnya menjadi pegangan hidup. Sikap mental seperti ini mendasari Romo Casutt berkarya dengan sepenuh energi terbaik di dirinya. Bukan sesuatu yang mengherankan jika pada akhirnya apa yang dia sentuh menjadi sesuatu yang unggul.

Jangan hanya baik, tetapi harus unggul. Inilah yang kemudian penghargaan kepada Romo Casutt dalam aspek teknis pendidikan yang dia lakukan di ATMI.

Kedisiplinan, menjadi fondasi pembenahan di ATMI. Dalam konteks ini, Romo Casutt tidak hanya berperan sebagai polisi atau pengawas disiplin. Dia menjadi contoh hidup bagaimana disiplin tingkat tinggi itu diterapkan.

 

Sumber: Kompas, ‘50 Tahun ATMI Surakarta, Kobarkan Api Vokasi‘, 1 Oktober 2018, <https://edukasi.kompas.com/read/2018/10/01/23564741/50-tahun-atmi-surakarta-kobarkan-api-vokasi> [diakses 12 Oktober 2018]